25 Juni 2024

Sinar Tani

Media Pertanian Terkini

Panen Inpari 32, BPTP Riau Siap Hasilkan Benih Padi Bermutu

Panen Inpari 32 di Rokan Hulu | Sumber Foto:Istimewa

Sinar Tani, Rokan Hulu — Ketersediaan benih bermutu dinilai strategis karena akan sangat menentukan keberhasilan budidaya tanaman. Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Riau sendiri siap menghasilkan aneka benih padi bermutu. .

Kepala BPTP Riau, Dr. Shannora Yuliasari, S.TP  MP, pada kesempatan panen (7/10/2022) menyampaikan BPTP Riau bekerjasama dengan petani penangkar di Desa Rambah Baru, Kecamatan Rambah Samo, Kabupaten Rokan Hulu menghasilkan benih padi Inpari 32 kelas benih SS dengan target produksi 12,5 ton GKG. Pada hasil penangkaran seluas 4 ha yang melibatkan Kelompok Tani Ngudi Subur ini memberikan hasil panen dengan produktivitas hasil ubinan sebesar 8,27 ton GKP.

Shannora menuturkan, banyak varietas unggul padi yang produksinya tinggi telah dihasilkan oleh Balai Besar Penelitian Tanaman Padi, Kementerian Pertanian, salah satu diantaranya adalah varietas Inpari 32 HDB yang produksinya bisa mencapai 12 t/ha.

“Varietas Inpari 32 HDB sangat disukai oleh petani di Kabupaten Rokan Hulu dan banyak ditanam oleh petani, dan apabila menghasilkan rata-rata produksinya bisa menghasilkan 7-8 t/ha, maka hal ini dapat menjadi sebuah lompatan bagi stok ketersedian pangan utamanya beras, ” tuturnya

Varietas Inpari 32 HDB yang merupakan perbaikan dari varietas Ciherang. Varietas Ciherang sangat disukai oleh sebagian besar petani padi, namun ketahanan terhadap beberapa jenis hama penyakit saat ini mulai patah seiring dengan adanya perubahan lingkungan. Untuk menggantikan varietas yang sangat diminati oleh petani tersebut, maka dilepaslah varietas Inpari 32 HDB yang merupakan perbaikan dari varietas Ciherang.

Berdasarkan deskripsinya varietas padi Inpari 32 HDB merupakan hasil persilangan  antara  Ciherang dan IRBB64 dan umur tanamannya 120 hari setelah sebar. Potensi hasilnya Inpari 32 HDB bisa mencapai 8,42 t/ha GKG dan rata-rata 6,30 t/ha GKG. Selain itu, Inpari 32 HDB juga memiliki keunggulan tahan terhadap penyakit hawar daun bakteri biotipe 3, tahan terhadap virus tungro ras langrang dan juga tahan terhadap penyakit blas 033 serta 073.

Baca Juga :   Kendaraan Bermotor, Perkuat Kinerja Penyuluhan Pertanian

Kegiatan produksi benih padi bersertifikat ini selalu didampingi oleh Pengawas Benih Tanaman (PBT) dan Koordinator Penyuluh BPP Kecamatan Rambah Samo Kabupaten Rokan Hulu.

Reporter : Rara
Sumber : BPTP Riau

tidak boleh di copy ya

error

suka dengan artikel ini