22 Mei 2024

Sinar Tani

Media Pertanian Terkini

Kadis TPHP Sinjai Panen Perdana Jagung Hibrida

Sinar Tani, Sinjai – Penanaman jagung hibrida yang di inisiasi Badan Usaha Milik Desa (Bumdes) Matajang membuahkan hasil. Hal tersebut di tunjukkan dengan kegiatan panen perdana yang dihadiri Kepala Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan (TPHP) Sinjai H. Kamaruddin di dusun Saharu, Jumat (3/3).

Selain Kadis TPHP Sinjai, panen perdana juga dihadiri perwakilan dari Inspektorat Sinjai Rahman, Kapolsek Bulupoddo AKP Ambo. S, pendamping desa dan para petani setempat.

Kepala Desa Lamatti Riattang Nasrullah mengungkapkan bahwa penanaman jagung ini merupakan inisiasi dari Bumdes Matajang yang ada didesanya dengan membatu petani pemilik lahan mulai dari bibit, pengadaan pupuk hingga racun.

“Selama ini banyak petani yang punya lahan tapi tidak mampu untuk memodalinya sehingga Bumdes hadir untuk bagaimana lahan ini bisa dimanfaatkan untuk menanam jagung,” jelasnya.

Hasil dari panen jagung ini dikelola oleh Bumdes dan hasil dari penjualannya diserahkan kembali ke petani yang memiliki lahan sesuai harga dipasaran.

Dalam panen jagung hibrida dengan varietas F1 Super Bisi 321 ini berada dilahan 10 hektar dengan jumlah petani sebanyak 28 orang.

Setelah dilakukan ubinan produksi jagung hibrida ini menghasilkan 12,8 ton perhektar jagung pipil kering panen.

Sementara itu, Kadis TPHP Sinjai H. Kamaruddin memberi apresiasi terhadap inovasi Bumdes Matajang yang melaksanakan usaha pengembangan jagung.

Menurutnya, kegiatan ini merupakan bagian dari Program Pemkab Sinjai dalam rangka mencapai target swasembada jagung.

“Pengembangan jagung ini juga merupakan program dari Kementerian Pertanian yang selama ini banyak memberikan bantuan bibit jagung,” jelasnya.

Pihaknya juga merasa bersyukur karena produksi yang dihasilkan bisa mencapai 12 ton per hektar. Jumlah ini dinilai sangat tinggi terlebih harga jagung sekarang berkisar 3500 hingga 5000 rupiah per kilogram.

Baca Juga :   Perpres CPP Direvisi, NFA Perkuat Kebijakan Cadangan Pangan

“Komoditi jagung selama dua tahun terakhir ini sudah mulai diminati oleh petani karena harganya selalu stabil. Jika hasil produksi 8 ton per hektar dengan harga 4 ribu rupiah/kg maka hasil penjualan bisa mencapai 32 juta per hektar” bebernya.

Iapun berharap dengan kegaiatan yang dilaksanakan oleh Bumdes Matajang ini bisa mendorong bagi petani lain untuk memanfaatakan lahannya dengan mengembangkan komoditi jagung.

Reporter : Suriady

tidak boleh di copy ya

error

suka dengan artikel ini