22 Mei 2024

Sinar Tani

Media Pertanian Terkini

Kebakaran Gudang PIBC, Kepala NFA Pastikan Ketersediaan Beras Tetap Aman

Kepala NFA Meninjau Lokasi Kebakaran Gudang PIBC

Sinar Tani, Jakarta — Kebakaran Gudang Pasar Induk Beras Cipinang (PIBC) yang terjadi Selasa Siang  membuat Kepala Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA), Arief Prasetyo Adi bergerak cepat. Bersama Direktur Utama BUMN Holding Pangan ID FOOD Frans Marganda Tambunan dan Direktur Utama BUMD Food Station Pamrihadi Wiraryo, Kepala NFA meninjau PIBC guna memastikan kondisi ketersediaan beras dan aktivitas perdagangan berjalan normal.

“Sudah kita lakukan pengecekan, beras pedagang serta 5.000 ton beras BULOG yang dikelola Food Station aman, karena yang terbakar gudang packaging,” ujarnya.

Arief mengatakan, masyarakat tidak perlu khawatir, kondisi beras di PIBC dipastikan aman dan tidak mengganggu distribusi beras untuk DKI Jakarta dan sekitarnya.

“Aktivitas perdagangan dan pendistribusian beras jelang Ramadan dan hari Kamis besok juga dipastikan tetap berjalan normal dan tidak mengalami gangguan,” ujarnya.

Lebih lanjut Arief mengatakan, keamanan fasilitas pergudangan di PIBC dapat terus ditingkatkan dan diawasi secara berkala. Mengingat, PIBC merupakan pasar yang sangat penting karena memasok 60% kebutuhan beras Jakarta.

“PIBC merupakan sentra pendistribusian beras yang sangat penting karena menjadi pemasok utama  beras untuk wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya. Seperti kita ketahui Jakarta merupakan barometer nasional, apabila pasokan beras di Jakarta terganggu maka pasokan nasional pun akan terhambat, ” tuturnya.

Selain itu, ia menambahkan, PIBC juga menjadi sentra pelaksanaan program Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP) beras. Melalui program ini BULOG menggelontorkan stok Cadangan Beras Pemerintah (CBP) ke para mitra pedagang di PIBC dengan tujuan untuk mengendalikan harga beras di tingkat konsumen.

Arief mengaku lega ketika mengetahui bahwa tidak ada korban jiwa dan tidak ada beras yang ikut terbakar. Artinya tidak ada beras yang terbuang, mengingat saat ini stok beras di PIBC masih terus diupayakan untuk ditingkatkan.

Baca Juga :   Dukung Penguatan Potensi Pangan Jabar, NFA Serahkan Fasilitas Cold Chain

“Ketersediaan stok beras baik di petani, penggilingan, BULOG, maupun pedagang harus dijaga serta dimanfaatkan dengan baik. Hal ini sejalan dengan arahan Presiden yang menyampaikan untuk menjaga pasokan dan harga beras jelang puasa dan lebaran tahun 2023 ini. Selain itu, harga beras harus dihitung dan dijaga keseimbangannya karena menentukan pengendalian inflasi,” paparnya.

Adapun berdasarkan data Food Station, stok beras rata-rata di PIBC saat ini berada di posisi sekitar 19 ribu-20 ribu ton. Jumlah tersebut akan terus ditingkatkan dalam waktu dekat seiring meningkatnya volume panen raya, diharapkan bisa mencapai 30 ribu ton.

Arief berpesan agar kejadian ini menjadi pelajaran yang berharga sehingga kedepannya ia mengajak para pihak baik pedagang, pengelola, maupun konsumen sama-sama bisa menjaga keamanan kerja di lokasi PIBC.

Ia juga menyampaikan terima kasih dan apresiasi atas aksi cepat Pemadam Kebakaran dalam memadamkan api sehingga tidak berdampak luas. Diinformasikan sebanyak 21 unit Pemadam Kebakaran dari Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan DKI Jakarta diturunkan dalam penanganan kebakaran tersebut.

Reporter : Echa

tidak boleh di copy ya

error

suka dengan artikel ini