15 Juni 2024

Sinar Tani

Media Pertanian Terkini

Selamatkan Pangan, NFA Luncurkan Mobil Logistik Pangan

Kepala NFA, Arief Prasetyo Adi Luncurkan Mobil Logistik pangan

 

Sinar Tani, Jakarta — 30% pangan yang terbuang mulai dari lahan pertanian hingga meja makan membawa kekhawatiran berbagai pihak. Karena itu Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA) nekuncurkan mobil logistik dan food truck untuk menyelamatkan kehilangan pangan.

Kegiatan launching mobil logistik pangan dan food truck merupakan bagian dari Sosialisasi Gerakan Penyelamatan Pangan dalam rangka kewaspadaan pangan dan gizi yang dilakukan Badan Pangan Nasional.

Dalam kegiatan yang dilaksanakan di RPTRA Teratai Tebet Timur, Jakarta, Selasa (20/12), Kepala NFA Arief Prasetyo Adi menyampaikan inisiasi Mobil Logistik Pangan dan Food Truck ini merupakan bentuk dari tindak lanjut Perjanjian Kerja Sama (PKS) tentang “Gerakan Pencegahan Food Waste dalam rangka Kewaspadaan Pangan Dan Gizi” yang di tandatangani NFA bersama 9 asosiasi dan lembaga penggiat pencegahan food waste, pada 9 Desember 2022.

Kedepannya Mobil Logistik pangan dan Food Truck tersebut akan dioptimalkan untuk menyalurkan donasi dari para asosiasi, pengusaha, dan donatur pangan kepada penerima manfaat, sekaligus sebagai sarana sosialisasi dan edukasi kepada masyarakat luas tentang upaya penyelamatan pangan melalui “Gerakan Stop Boros Pangan”.

Arief mengatakan, pada hari pertama ini akan disalurkan lebih dari dari 6.000 paket pangan berlebih melalui 3 Mobil Logistik Pangan dan 1 Food Truck. Sebanyak 1.300 paket pangan berasal dari FoodCycle Indonesia akan diberikan kepada 300 anak di Yayasan Kesuma Jakpus, Yayasan Sekolah Sakura Bekasi dan Yayasan Al Fath Bekasi.

Sedangkan 2.300 paket pangan dari Foodbank of Indonesia untuk korban gempa Cianjur dan 3.300 paket pangan dari Yayasan Surplus Peduli untuk dibagikan kepada 300 masyarakat yg hadir di RPTRA Teratai Tebet Timur hari ini. Selain itu, ada juga donasi lainnya dari Hero Kemang, Bank BRI, dan Asosiasi Jasa Boga Indonesia.

“Kegiatan ini merupakan wujud konkrit dari kolaborasi yang baik antara sektor pemerintah, asosiasi, organisasi kemasyarakatan, serta swasta. Para pihak yang terlibat di sini memiliki semangat yang sama untuk mengurangi food waste di Indonesia, hal tersebut demi ketahanan pangan dan gizi masyarakat yang lebih baik,” ungkapnya.

Arief menjelaskan, upaya pengumpulan dan pendistribusian pangan berlebih ini dilakukan melalui berbagai macam pola. Dalam hal ini, ia bersama para penggiat terus melakukan inovasi dan improvement, sehingga formula yang diterapkan bisa dijadikan best practis bagi teman-teman di wilayah lain agar gerakan ini semakin luas dan masif.

“Umumnya kita lakukan dengan pengumpulan makanan yang tidak terjual di tenant-tenan yang telah bekerja sama seperti asosiasi persatuan hotel atau pengusaha ritel, makanan-makanan tersebut ada yang langsung didistribusikan atau ada yang perlu diolah terlebih dahulu sebelum di distribusikan kepada saudara-saudara kita yang membutuhkan,” terangnya.

Lebih lanjut, ia mengatakan, gerakan mengurangi Food Lose and Waste (FLW) sangat penting dan memiliki urgensitas yang tinggi, karena berkorelasi erat dengan penanganan rentan pangan dan gizi yang saat ini tengah didorong pemerintah. Isu ini juga menjadi perhatian serius negara-negara di dunia termasuk Indonesia. Untuk itu, NFA berkomitmen mendukung pengurangan FLW melalui peningkatan tata kelola sistem pangan nasional from farm to table.

Baca Juga :   Sosialisasikan Sorgum, NFA dan KSP Gelar Food Truck Sorghum

“Di satu sisi kita diminta untuk menanam lebih giat, memperbaiki logistik pangan, dan menyiapkan cadangan pangan nasional, tetapi di sisi lain ada hal yang tidak kalah penting yaitu menghentikan pemborosan pangan dari mulai pasca panen sampai ke meja makan. Ini sekitar 30 persen dan harus kita kurangi. Saya mengajak kita semua lebih menghargai pangan yang merupakan hasil kerja keras para petani dengan tidak menyia-nyiakan pangan,” ungkapnya.

Ia meyakini, penanganan FLW yang terorganisir dengan baik dapat berkontribusi pada pengentasan rawan pangan, khususnya di 74 kabupaten/kota di Indonesia yang potensi kerawanan pangannya masih tinggi.

Hal ini sejalan dengan arahan Presiden RI Joko Widodo yang meminta agar semua pihak berkolaborasi mengatasi permasalahan kerawanan pangan dan gizi termasuk di dalamnnya persoalan stunting. Presiden mengajak seluruh kekuatan bangsa untuk bergerak menurunkan stunting dan seluruh akar masalahnya dalam rangka mempersiapkan sumber daya manusia generasi penerus kita yang berkualitas.

“Konektivitas inilah yang sedang kita bangun melalui kegiatan pada hari ini,” ucap Arief.

Sebelumnya, NFA telah menjalankan sejumlah aksi penanganan food waste, diantaranya melalui sinergi antara NFA, Sarinah, Hippindo, dan Surplus Foundation untuk mewujudkan “Sarinah Bebas Food Waste”, yang diinisiasi pada 15 Agustus 2022 lalu.

Pada momen peringatan International Day of Awareness of Food Loss and Waste tanggal 29 September 2022, NFA juga telah memberikan apresiasi kepada 11 penggiat food waste dari unsur pelaku usaha di bidang retail, perhotelan, jasa logistik, IT, industri pangan, LSM, civitas akademis dan media massa yang telah berkontribusi dalam upaya pencegahan food waste.

 

“Sedangkan yang baru saja kita lakukan beberapa hari lalu, menggandeng 9 asosiasi dan lembaga penggiat food waste dalam Perjanjian Kerja Sama Gerakan Pencegahan Food Waste dalam rangka Kewaspadaan Pangan Dan Gizi,” ujarnya.

Berdasarkan data, secara global, sekitar 1,3 miliar ton makanan terbuang setiap tahunnya. The Economist Intelligence Unit (EIU) mencatat, Indonesia merupakan penyumbang sampah makanan terbesar kedua di dunia di bawah Arab Saudi.

Sedangkan, menurut kajian Bappenas, FLW di Indonesia pada tahun 2000-2019 berkisar 23-48 juta ton/tahun, setara dengan 115–184 kg/kapita/tahun, yang berarti setiap individu menyumbang lebih dari 1 kwintal sampah pangan per tahun.

Hal tersebut berdampak pada kerugian ekonomi kurang lebih sebesar Rp 213-551 Triliun per tahun. Potensi FLW tersebut dapat disalurkan untuk memberi makan 61-125 juta orang atau 29-47% populasi Indonesia.

Reporter : Echa

 

tidak boleh di copy ya

error

suka dengan artikel ini