25 Juni 2024

Sinar Tani

Media Pertanian Terkini

Simperbenihan, Cara Kementan Awasi Produksi dan Peredaran Benih

Bimtek Simperbenihan | Sumber Foto:Humas Tanaman Pangan

Sinar Tani, Lubuk Linggau— Kementerian Pertanian melalui Direktorat Jenderal Tanaman Pangan konsisten meningkatkan pengawasan produksi Benih  hingga  Perederannya, salah satu upaya yang dilakukan yaitu menerapkan Aplikasi “Simperbenihan”.

Penerapan penggunaan QR-Code pada Simperbenihan dalam proses sertifikasi diharapkan dapat digunakan sebagai akses dalam pengawasan peredaran benih, sehingga alur distribusi, jumlah stok dan peredaran benih tanaman pangan dapat lebih akurat.

Pada 25-27 Februari 2023,  dilakukan Bimtek Aplikasi Simperbenihan versi 5 bagi seluruh Pengawas Benih Tanaman yang bertugas di BPSB Provinsi Sumatera Selatan, dilaksanakan di Grand Dafam Hotel Lubuk Linggau.

Direktur Perbenihan Tanaman Pangan, Yudi Sastro, mengatakan Benih merupakan komoditas agribisnis, sehingga harus unggul dan bersertifikat agar mampu bersaing memenuhi tuntutan pasar yang semakin berkembang.

Agar benih-benih yang diproduksi tersedia dan tercukupi, maka dalam proses produksinya harus benar-benar diawasi sesuai prosedur atau ketentuan yang berlaku serta direncakan secara baik dan disesuaikan dengan kebutuhan petani.

“Sertifikasi dan Pengawasan Benih harus menjadi perhatian, terutama bagi instansi dengan tugas dan fungsi tersebut, maka dari itu Direktorat Perbenihan Tanaman Pangan dengan konsisten meningkatkan efisiensi dan efektifitas kegiatan sertifikasi dan pengawasan benih” ujar Yudi

Koordinator Fungsional Pengawasan Mutu Benih, Ditjen Tanaman Pangan Catur Setiawan, mengungkapkan prinsip dasar dalam Kegiatan Perbenihan adalah suatu kelompok benih bisa diedarkan harus dilabel, suatu kelompok benih bisa dilabel produksinya harus disertifikasi, suatu kelompok benih bisa diedarkan/disertifikasi varietasnya harus sudah dilepas, lalu produsen bertanggung jawab atas mutu benih yang diproduksi.

“Untuk itu terus dilakukan Pengembangan Aplikasi Simperbenihan, yang saat ini sudah dikembangkan sampai dengan Versi ke-5 demi tercapainya Sertifikasi dan Pengawasan Benih secara online” ungkap Catur.

Catur menambahkan kedepannya Aplikasi Simperbenihan Versi 5 yang saat ini masih terus dalam proses pengembangan, diharapkan dapat berintegrasi dengan aplikasi atau sistem lalinnya seperti Sistem CPCL dan Sistem BAST Banpem sehingga semakin meningkatkan kinerja yang efektif dan efisien yang membuat tercapainya Integrasi Database Nasional.

Baca Juga :   Teruskan Trand Positif 2022, Wajo Lanjutkan Pertanian Terpadu

Sementara itu, Kepala Balai Pengawasan dan Sertifikasi Benih TPH Provinsi Sumatera Selatan   Asmaniar, menjelaskan dalam hal peredaran benih di lapangan, harus betul-betul diawasi untuk menjamin mutu benihnya, sehingga petani tidak dirugikan dalam kegiatan budidayanya.

Selain itu menurutnya Aplikasi Simperbenihan sangat membantu kinerja BPSB, sehingga menjadi transparan serta mempermudah dikarenakan data dapat diinput ke sistem, yang membuat database di BPSB Sumsel dapat tertelusuri.

“Kami sangat mendukung dan berharap ke depannya untuk Simperbenihan dapat terus dikembangkan untuk menjadi aplikasi yang semakin mempermudah kinerja dan transparansi data” tutur Asmniar.

Pada kesempatan lain, Direktur Jenderal Tanaman Pangan, Suwandi menyampaikan bahwa pengawasan benih harus betul-betul diperhatikan dengan tetap mengutamakan efisiensi dan efektifitas.

“Sesuai dengan arahan Bapak Menteri Pertanian, sistem budidaya pertanian baik komoditas tanaman pangan maupun komoditas lain berawal dari Benih,  jadi benih memang harus diawasi dari muali produksi hingga peredarannya agar benih yang di dapat petani betul-betul berkualitas. Nah denganpenggunaan QR-Code diharapkan dapat meminimalisir pemalsuan untuk melindungi produsen dan petani, efisiensi waktu dan monitoring  peredaran benih” Jelas Suwandi

Reporter : Humas Tanaman Pangan

tidak boleh di copy ya

error

suka dengan artikel ini