22 Mei 2024

Sinar Tani

Media Pertanian Terkini

Teruskan Trand Positif 2022, Wajo Lanjutkan Pertanian Terpadu

Sinar Tani, Wajo — Konsep pertanian terpadu yang digagas Bupati Wajo, Amran Mahmud mulai membuahkan hasil. Produksi pertanian dan perikanan Wajo meningkat dan telah memberikan konstribusi kepada pemerintah provinsi Sulsel dalam mewujudkan kedaulatan pangan sebesar 26 persen.

Bupati Wajo, Amran Mahmud menuturkan, jika mengacu pada capaian tahun 2022, maka pihaknya sangat optimis mampu mewujudkan kedaulatan pangan.

“Baru kali ini produksi padi kita mencapai hampir satu juta ton,” ujar Amran Mahmud

Amran yang sejak awal kepemimpinannya mendorong konsep pertanian terpadu, menambahkan, capaian yang ditorehkan harus dipertahankan, serta ditingkatkan lagi di tahun ini. Salah satunya terus mengembangkan kawasan pertanian terpadu.

“Saya menekankan agar program pertanian terpadu kita yang merupakan salah satu dari 25 program prioritas harus terus kita genjot. Tujuannya agar masyarakat  bisa memanfaatkan lahan pertanian seefisien dan seproduktif mungkin,” paparnya.

Amran Mahmud juga menaruh harapan besar melalui dua OPD ini, agar ikut berkonstribusi melahirkan enterpreneur baru melalui program-program pembinaan petani milineal, serta pengembangan produk-produk hilir pertanian dan perikanan.

“Doronglah mereka anak-anak muda atau sarjana-sarjana yang baru lulus dilatih menjadi petani milineal atau enterpreneur berbasis produksi pertanian,” katanya.

Bukan hanya itu, lanjut Amran Mahmud, tak kalah penting adalah produk-produk pertanian Wajo bisa mengisi pasar impor. Apalagi, produk seperti kakao, cengkeh dan lainnya berpotensi untuk di ekspor.

Kepala Dinas Pertanian, Holtikultura dan Ketahanan Pangan Kabupaten  Wajo, Ashar memaparkan sejumlah program yang dilakukan instansi yang dipimpinnya.

Salah satunya adalah pengembangan kawasan pertanian terpadu. Hingga saat ini, sebanyak 15 spot pengembangan kawasan pertanian terpadu yang tersebar di beberapa desa dan kelurahan di Wajo.

Sementara Kepala Dinas Perikanan, Nasfari menyampaikan bahwa salah inovasi yang berhasil dikembangkan saat ini adalah inovasi Tiktok Jabalay atau Tangkap Ikan Tokek Jadikan Bahan Layak.

Baca Juga :   Manfaatkan Lahan Tidur, TPHP dan Kodim 1407 Bone Tanam Jagung

Menurutnya, program ini lahir dari keresahan masyarakat nelayan yang terganggu dengan makin banyaknya populasi ikan tokek (ikan sapu-sapu) di wilayah tangkap mereka.

Reporter : Suriady

tidak boleh di copy ya

error

suka dengan artikel ini