22 Mei 2024

Sinar Tani

Media Pertanian Terkini

Usai Panen Bersama Presiden, Mentan Canangkan Percepatan Tanam

Presiden Jokowi bersama Mentan SYL saat panen di Kebumen | Sumber Foto:Humas Kementan

Sinar Tani, Kebumen—Usai panen raya bersama Presiden Joko Widodo, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL) mencanangkan percepatan penanaman padi. Puncak panen raya tahun ini diperkirakan berlangsung pada April mendatang. Langkah percepatan tanam ini mengingat persediaan air pada bulan tersebut masih dalam posisi melimpah.

“Harapan kita memang Maret sampai April adalah puncak-puncak kita menyelesaikan panen dan habis itu kita percepat tanam kembali mumpung airnya masih ada,” ujar SYL saat mendampingi Presiden Jokowi dalam panen raya nusantara di Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah, Kamis (9/3).

SYL mengatakan, secara umum produktivitas padi tahun ini berjalan dengan sangat baik, bahkan rata-rata produksi mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Diperkirakan tahun ini ada sekitar 10 juta ha yang akan panen serentak di seluruh Indonesia.

“Data panen yang paling tinggi akan masuk pada Maret dan April. Kita berharap kurang lebih 10 juta hektar penanamansecara serentak akan kita panen bersama dalam waktu dekat. Karena itu produktivitas kita cukup dan telah tervalidasi melalui data BPS, kemudian satelit standing crop dan laporan daerah,” katanya.

Sebagaimana diketahui, produksi padi nasional tahun 2022 mencapai 54,75 juta ton GKG atau mengalami kenaikan sebanyak 333,68 ribu ton atau 0,61 persen dibandingkan produksi 2021 yang hanya 54,42 juta ton GKG. Sedangkan luas panen pada 2022 mencapai 10,45 juta ha, mengalami kenaikan sebanyak 40,87 ribu ha atau naik 0,39 persen dibandingkan luas panen 2021 sebesar 10,41 juta ha.

Adapun potensi produksi padi Kabupaten Kebumen pada Maret 2023 ini mencapai 115 ribu ton GKG dengan luas panen Maret tahun 2023 seluas 19 ribu ha (M1: 5.745 Ha, M2 : 5.342 Ha, M3 3.241 Ha dan M4: 4.720 Ha.). Lokasi panen paling besar terjadi di di Desa Lajer, Kecamatan Ambal.

Baca Juga :   NFA Gencarkan Pengawasan Keamanan Pangan Segar Jelang Ramadhan

Untuk varietas yang digunakan adalah Ciherang, Inpari 42, Inpari 32. Indeks pertanaman IP-300. Potensi produktivitas 7-8 Ton/Ha dengan harga GKP Rp. 4.300/kg. “Alhamdulillah hari ini Bapak Presiden sangat senang melihat hasil panen yang ada dan langsung berbincang dengan para petani. Pada dasarnya saya sebagai Menteri Pertanian yang selalu bersama rakyat, petani, gubernur dan para bupati di lapangan merasa kesejahteraan petani semakin baik,” jelasnya.

Dengan melimpahnya panen raya musim ini, SYL berharap Perum Bulog menyerap sebanyak mungkin dengan menggunakan pembelian wajar. Peran Bulog, kata dia, sangat penting untuk menstabilisasi harga di lapangan.

“Kita berharap Bulog langsung menyerap hasil panen 1 juta hektar ini yang dimulai pada bulan Februari sebanyak 6,28 juta GKG, Maret itu 8,91 dan April 6 juta. Sekali lagi kita berharap ini bisa segera diserap dengan harga yang normal,” jelasnya.

Sementara itu Bupati Kebumen, Arif Sugiyanto menyampaikan terimakasih atas perhatian dan dukungan Kementan terhadap pembangunan pertanian di wilayah kerjanya. Menurut dia, perhatian pemerintah pusat dalam hal ini Kementan mampu menumbuhkan semangat petani dalam meningkatkan produksi.

”Kebumen memiliki panen 428 ribu ton gabah dan surplus beras 176 ribu. Ini sangat baik bagi ketahanan pangan kita. Apalagi, petani kami mendapatkan bantuan berupa peralatan traktor dan Combain Harvester. Tentunya ini menjadikan satu hal yang memudahkan bagi kami dan hari ini Insyaallah akan ada panen serentak di seluruh Indonesia yang diawali dari Kabupaten Kebumen,” tuturnya.

Reporter : Humas Ditjen Tanaman Pangan

tidak boleh di copy ya

error

suka dengan artikel ini