25 Juni 2024

Sinar Tani

Media Pertanian Terkini

Data BPS, Sektor Pertanian Paling Tinggi Serap Tenaga Kerja

Sinar Tani, Jakarta — Sektor pertanian masih menjadi mata pecaharian utama masyarakat di tanah air. Hal ini terungkap dalam laporan yang dikeluarkan Badan Pusat Statistik (BPS) bahwa penyerapan tenaga kerja di sektor pertanian merupakan yang paling tinggi di antara lapangan usaha lainya seperti perdagangan dan juga industri pengolahan pada triwulan 1-2024.

Kepala Biro Humas dan Informasi Publik Kementerian Pertanian, Kuntoro Boga Andri mengatakan masih tingginya penyerapan sektor pertanian pada triwulan 1-2024 memberi isyarat bahwa sektor tersebut masih menjadi pilihan utama bagi sebagian besar rakyat indonesia.

Berdasarkan data BPS, jumlah penduduk yang bekerja di sektor pertanian pada triwulan 1 2023 mencapai 29,36 persen. Adapun pada triwulan 1 2024 sebesar 28,64 persen dan naik 0,03 juta orang (y on y) dari total jumlah penduduk Indonesia yang bekerja sebanyak 142,18 juta orang.

Kuntoro juga mengatakan tingginya data penyerapan tenaga kerja pada sektor akomodasi dan makan minum yang mencapai 0,96 juta orang ini, juga tidak lepas dari kontribusi sektor pertanian yang turut meningkat.

“Bahan dasar atau bahan baku produk makanan dan minuman tidak lepas dari kemampuan kita untuk menyediakan sumber pangan yang cukup dan beragam. Bersyukur pertanian kita masih menjadi lapangan kerja utama bagi masyarakat Indonesia,” ujar Kuntoro.

Sementara itu Plt. Kepala BPS Amalia Widyasanti mengatakan penduduk Indonesia yang berstatus pekerja bebas di pertanian dari sisi distribusi mencapai 3,86 persen. Artinya, dari 142,18 juta orang penduduk yang bekerja, 37,31 persen di antaranya berstatus sebagai buruh, pertanian dan juga yang lainya

BPS juga mencatat distribusi dan pertumbuhan sektor pertanian pada Produk Domestik Bruto (PDB) menepati urutan ketiga dengan capaian 11,61 persen. Sektor pertanian menjadi salah satu penguat bagi ekonomi Indonesia.

Baca Juga :   Tantangan Mewujudkan Kemandirian Petani

Secara umum Amalia mengatakan penyumbang utama ekonomi triwulan I-2024 dari sisi produksi berasal dari industri pengolahan, perdagangan, pertanian, konstruksi, serta pertambangan dan penggalian.

“Kelima sektor tersebut menyumbang pertumbuhan ekonomi secara positif dengan total kontribusi mencapai 63,61 persen persen terhadap PDB,” jelas Amalia.

Amalia menambahkan, ekonomi Indonesia berdasarkan besaran PDB pada triwulan 1 2024 mencapai Rp 5.288,3 triliun. Sedangkan PDB atas dasar harga konstan sebesar 3.112,9 triliun sehingga pertumbuhan ekonomi Indonesia pada triwulan 1 2024 bila dibandingkan dengan triwulan 1 2023 atau secara year on year tumbuh sebesar 5,11 persen.

“Ini merupakan pertumbuhan triwulan 1 tertinggi sepanjang periode 2019-2024. Disisi lain, inflasi dalam negeri juga tetap terjaga dengan baik,” katanya.

Diketahui, Kementerian Pertanian terus mendorong dan memfasilitasi bertumbuhnya usaha tani (agripreneur) yang dijalankan oleh generasi muda. Pemerintah berkomitmen mengawal regenerasi petani dan menjadikan pertanian sebagai dunia usaha atau bisnis yang strategis dan menguntungkan.

Pemerintah memiliki program-program pembangunan sektor pertanian dengan terus memperkenalkan pemanfaatan  teknologi dan mekanisasi untuk merangsang bertumbuhnya petani muda di Indonesia.

tidak boleh di copy ya

error

suka dengan artikel ini